Abstract


Masalah utama adalah masih adanya anak taman kanak-kanak (TK) yang kurang jujur dalam berkata dan bersikap. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengungkapkan data empiris terkait cara guru dalam menanamkan nilai-nilai kejujuran dan implikasinya dalam layanan konseling di TK. Pendekatan yang digunakan yaitu naturalistic, dengan metode deskriptif kualitatif. Hasil penelitian menemukan beberapa hal, yaitu: pertama, guru berpandangan bahwa nilai kejujuran pada anak harus dibangun di atas landasan tauhid. Kedua, guru mengintegrasikan nilai kejujuran dalam proses pembelajaran dan melakukan proses pembiasaan kejujuran di luar pembelajaran. Ketiga, penanaman kejujuran dalam proses pembelajaran dapat terimplikasi dalam konseling karena melihat pengaruh penggunaan teknik biblio konseling berbasis Islam dan konseling dengan teknik live modeling dalam penanaman nilai-nilai kejujuran. Hasil penelitian diharapkan sebagai stimulus bagi peneliti selanjutnya untuk mengkaji cara lain untuk menanamkan nilai kejujuran pada anak.


Keywords


kejujuran anak; konseling Islam; guru.